Pengurai

Tamu-tamu mulai kehabisan bahan bicara
Sejenak lengang
    tidak banyak gerak tubuh
Jari-jari bermain dagu
    memilin kertas
Dan bau karet bakar

Pintu-pintu gedung mengatup
Seperti Dionaea setelah dirangsang mangsa
Tapi tamu-tamu masih bermain kertas
    melanjutkan bicara yang basa basi
Dan bau karet bakar melingkar

Yang asap dan dilupakan
Daging bakar dan tulang-tulang
Kulit-kulit melepuh
    dan bola mata yang jatuh
Darah-darah kering hitam dibilas

Sandra di gedung tua yang memilin jari-jarinya
Lalu diurai daging tubuhnya oleh api
Dan karet pabrik habis melumat buruh-buruh lembur
    tanpa pesangon, hampir kena PHK, Lusa!

Tulungagung, 2 Juli 2020

Ilmiahku.com

Ada,

Ada yang melatihmu menjadi debur dan 
    kau lupakan nanar matanya kau lupakan
        namanya seperti tak pernah kau eja barang sekali

Ada yang memberimu aji pengasih dan
    kau benamkan tubuh-tubuh yang mengemis nasi
        di pangkuanmu kau biarkan mereka dicabik-cabik
            terik dan tiada perlahan

Ada yang bersuka ria menyambut suaramu dan
    kau sematkan pada telinga-telinga senja
        itu kesusahan dan getir-getir kau papas habis
            sisa harapan yang tadi masih menyembul
                dari simpul-simpul kecutnya

Ada yang nanti akan memintamu
    kembali memanggul tangis orang-orang
        di bantaran sungai di tepi pinggir kota di kolong
            langit tanpa atap
                mereka akan menyapamu dan membuang
                    ingusnya tepat di atas ubun-ubunmu

Itu Karma...?

Tulungagung, 7 Juli 2020