April seperti mendorong kami berlelaku Pulang Pulanglah Berhenti Ini waktu sudah tidak ada yang kau kuasai Jasadmu Lidahmu Dan bati...

Merayakan Putusan

April seperti mendorong kami berlelaku
Pulang
Pulanglah
Berhenti

Ini waktu sudah tidak ada yang kau kuasai
Jasadmu
Lidahmu
Dan batin yang koyak

April tak menjanji apa-apa
Selain dorongan lalu



Bulan-bulan manis
Tempatmu mengusap peluh
Bakal segera hilang

Bekalmu bakal segera habis
Dan kau bakal kelimpungan
Mencari penyangga betis

April tak menjanji apa-apa
Selain tanda

Ia bakal jadi penanda
Merayakan putusan
Seperti tahun lalu
Merayakan kehilangan

Lihat: Merayakan Putusan

Dan seperti tahun yang lain lagi
Merayakan keprihatinan
Keputusan-keputusan

Ia bakal
Kembali jadi tanda
Kehilangan

Selamat merayakan putusan
Selamat berpulang.


Tulungagung, 03 April 2019

0 komentar:

Bangunan di jalan itu Ah... Di barat jalan itu Bakal lebih megah Tapi aku belum Menemukan cinta di sana Aku melihat Kasih Tuhan ...

Mencecap, Menyemai

Bangunan di jalan itu
Ah... Di barat jalan itu
Bakal lebih megah
Tapi aku belum
Menemukan cinta di sana



Aku melihat
Kasih Tuhan lewat potongan
Kepingan dan lembar-lembar

Bukan pada surau megah
Tempat sekalian manusia berlomba
Melantunkan do'a

Sengon dan jati di bekas hutan lindung itu juga
Tinggi menjulang dan bakal panen uang
Tapi aku belum
Menemukan damai di sana

Aku merasai
Kecup Tuhan lewat potongan
Kepingan dan lembar-lembar

Bukan pada industri kayu dan properti atau sawit
Tempat sekalian manusia
Berlomba menambah pundi duit



Aku melihat Tuhan
Merasai kehadiran-Nya lewat potongan
Ketakseragaman, kepingan, lewat peluh-peluh
Petani dan lembar-lembar daun yang jatuh
Dengan aneka rupa dan bentuk


Tulungagung, 10 Februari 2019

0 komentar:

                                                                                           Buat Ingin Pasir-pasir ini bergerak Diri...

Tampil Luka


                                                                                          Buat Ingin



Pasir-pasir ini bergerak
Diringankan ombak ditebas angin laut
Juga pasir-pasir di bantaran kali ikut bergerak
Berpindah truk ke truk dan rumah-rumah

Batu bara pulau sebrang pun lupa diam
Kesakitan disenggamai tongkang demi tongkang
Teriaknya sampai tak punya sisa daya

Jadi, kita tak bisa hidup lebih lama?
Melihat sampai ke paling remuk, melihat plastik, melihat kematian, darah dan limbah
Tak ada lestari, merayakan lestari, menghidupi terumbu karang sampai garam dapur

Meski, hidup tak lebih sekedar harap menampik luka
Desir ratapmu dan tubuh yang koyak sigap ditawan
Demi ibu bumi, menunggu puncak amuk

Kalau sudah habis masa juangmu, Ingin
Manusia bakal lekas jadi sampah, menuntut yang pupus, merayakan kehilangan
Dagingnya, tulang dan sisa gonggong di mulutnya
Kehilangan butuh pada pasir-pasir menggantikan garam pulang ke rumah-rumah.

0 komentar:

Kenalin_

My photo
Gadis yang Ingin Mati Muda. Sedang Menempuh Pendidikan S2 di UIN Sunan Kalijaga. Konsentrasi Islam dan Kajian Gender.